8 Hal yang Perlu Anda Lakukan Setelah Menginstal openSUSE 13.2

OpenSUSE baru saja merilis versi terbarunya yaitu versi 13.2. Sebagaimana persis pada distro yang lain anda pun harus melakukan sedikit tweak agar openSUSE yang anda gunakan bisa lebih produktif melakukan berbagai aktifitas yang berkaitan dengan komputer. Berikut adalah 8 hal yang bisa anda lakukan setelah menginstal openSUSE di komputer anda.

  1. Update dan upgrade sistem

    Update dan upgrade sistem berfungsi untuk memutakhirkan versi aplikasi serta library yang terinstal di sistem. Berbeda dengan distro yang lainnya, upgrade di opensuse sangat unik dimana ketika dilakukan upgrade akan membawa sejumlah aplikasi lainnya. Pada kasus yang saya alami, setelah saya melakukan upgrade dari versi 13.1 ke 13.2 dengan live CD, secara default hanya beberapa aplikasi saja yang terinstal. Contohnya LibreOffice bawaan dari live CD tidak ada LibreOffice Spreadsheet, openJDK 1.7 dan lain – lain. Setelah saya melakukan upgrade, ada beberapa aplikasi yang otomatis terinstal seperti LibreOffice menjadi paket LibreOffice lengkap, openJDK 1.7, plugin GweenView dan lain sebagainya. Untuk melakukan upgrade berikut langkah – langkahnya.

    • Terminal atau di KDE dengan nama Konsole merupakan aplikasi favorit saya untuk masalah konfigurasi sistem, jadi untuk melakukan upgrade saya sarankan gunakan terminal

    • Ketik sudo zypper update

    • Ketik sudo zypper dup, apabila ada sejumlah pertanyaan interaktif bacalah terlebih dahulu kemudian pilih apa yang akan anda lakukan

  1. Menginstal multimedia player

    Salah satu hal yang sangat wajib bagi saya pribadi ketika menginstal GNU/Linux adalah menginstal multimedia player. Beberapa player favorit saya adalah sebagai berikut :

    • Pemutar video : VLC, SMPlayer

    • Pemutar musik : Audacious, Cmus(based text)

Selain yang telah saya sebutkan, anda pun bisa menambahkan sejumlah player yang lain.

  1. Menginstal codec

    Codec berfungsi untuk memainkan file – file multimedia seperti mp3, flv dan lain – lain. Secara default paket codec di openSUSE belum tersedia. Untuk menginstalnya anda bisa menambahkan repositorinya. Kali ini kita akan gunakan cara termudah yaitu dengan menggunakan YAST. Berikut langkah – langkahnya

snapshot11

    • Setelah itu web browser akan menampilkan source code dari file *.ymp dan simpan file tersebut, pastikan file tersebut setelah tersimpan berekstensi *.ymp

    • Klik dua kali file ymp untuk membukanya dengan YAST.

    • Selanjutnya hanya tinggal lakukan next dan next, sejumlah paket codec otomatis akan terinstal.

  1. Menginstal aplikasi grafis

    Aplikasi grafis berfungsi untuk mengelola gambar baik dalam format vektor maupun bitmap. Aplikasi yang sering digunakan di GNU/Linux adalah GIMP dan Inkscape. Anda bisa menggunakan perintah sudo zypper install gimp inkscape untuk menginstalnya.

  2. Menginstal Google Chrome

    Meski secara default Mozilla Firefox sudah terinstal di versi 13.2, akan tetapi rasanya masih ada yang kurang jika tidak menggunakan browser besutan dari tim Google. Anda bisa menggunakan Chromium (versi open source dari Google Chrome) yang sudah terdapat di repositori atau anda pun bisa menggunakan Google Chrome yang bisa diunduh secara manual di url https://www.google.com/chrome/browser/ dan pilih yang versi rpm. Saya lebih suka menggunakan Google Chrome karena ringan dan juga memiliki fitur komplit lainnya.

snapshot12

  1. Mengaktifkan Superkey atau Tombol Windows

    Superkey atau tombol windows berfungsi untuk mengakses menu seperti layaknya ketika anda menggunakan Windows atau Unity (DE Ubuntu). Untuk mengakses menu KDE anda bisa menggunakan kombinasi tombol alt+f1. Cara ini relatif tidak praktis walau tidak begitu menyulitkan. Untuk mengaktifkan tombol Windows anda perlu menginstal aplikasi Ksuperkey. Ksuperkey tidak tersedia di repositori, sehingga harus diinstal secara manual. Anda bisa mengikuti link ini http://blog.muksidin.net/2013/06/mengaktifkan-fungsi-tombol-superkey.html untuk menginstal Ksuperkey. Sebagai tambahan, penamaan library yang disebutkan di link tersebut sedikit berbeda dengan penamaan di openSUSE. Sehingga jika anda mengikuti urutan link tersebut tidak akan menemukan beberapa library yang dimaksud. Berikut nama library tersebut dan update penamaan di openSUSE.

    • libx11-dev di openSUSE libX11-dev

    • libxtst-dev di openSUSE libXtst-dev

  1. Menginstal Bleachbit

    Bleachbit merupakan aplikasi utility yang mempunyai fungsi sebagai cleaner. Jadi mempunyai fungsi yang sama seperti Ccleaner yang tersedia di platform Windows.

  2. Menginstal WPS-Office

    WPS-Office sama seperti LibreOffice akan tetapi mempunyai tampilan yang sangat persis dengan Microsoft Office. WPS-Office tersedia gratis untuk diunduh dan disalin secara bebas. Saya gunakan WPS-Office sebagai document viewer serta editor untuk dokumen yang berekstensi Microsoft Office. Sedangkan untuk penggunaan sehari – hari saya tetap menggunakan LibreOffice. Anda bisa mengunduh WPS-Office di link ini http://wps-community.org/download.html/ dan pilih versi rpm.

Demikian 8 langkah sederhana yang bisa anda lakukan setelah menginstal openSUSE, selebihnya anda pun bisa mengeksplorasi dengan kreatif sendiri.

Happy Enjoy with openSUSE.

Tulisan ini tersedia dalam versi PDF.

2 Responses for “8 Hal yang Perlu Anda Lakukan Setelah Menginstal openSUSE 13.2”

  1. Rudi Mustofa says:

    Misi gan….
    Ane mw nanya? bisa gk tnpa upgrade langsung di instal ke notebook ane…

    soalnya notebook ane terinstal M.W.7 sp1 bajakan, sorry gan anesial aja?
    maksud ane pengen instal linux OpenSUSE.

    kapan hari pernah sih.. instal KALI LINUX tp gagal karna instalnya gk semudah BACKTRACK.
    jadi balik lagi deh ke M.W.7 sp1.

    Kira kira Bisa ngk gan OpenSUSE 13-2 langsung diinstal memformat M.W.7 sp1?

    Thenk’s sebelumnya jawabanya saya tunggu?

  2. Muksidin says:

    Maksudnya mau diinstal total menggunakan openSUSE bisa mas, bahkan proses instalasinya persis dengan Ubuntu. Tapi lebih baik anda kustom sendiri untuk ukuran partisinya.
    Bisa juga ikuti link ini mas http://alakulihal.blogspot.com/2013/11/panduan-instalasi-opensuse-131-bottle.html. Sebelum menginstal pastikan backup terlebih dahulu data – datanya.

Comments are closed

Tutorial

Tutorial openSUSE

Archives

Copyright Komunitas openSUSE Indonesia 2007-2012
Log in - BlogNews Theme by Gabfire themes